Jika Sang Khalik menghendaki, maka semua manusia akan memiliki warna kulit yang sama, agama yang hanya satu, tidak ada yang namanya negara, suku bangsa dan tidak ada perbedaan. Artinya Sang Khalik memang menghendaki adanya perbedaan. Perbedaan adalah hakekat penciptaan. Perbedaan itu indah.

Ditabrak!

Dikirim: December 4th, 2007 | Oleh: | Kategori: Diary | Tags: | 20 Komentar »

Baru saja beberapa hari yang lalu saya posting Beberapa Hal Yang Menyebalkan Di Jalan, lha kemarin ini, hal yang menyebalkan itu akhirnya berbuah kecelakaan :((

Ceritanya berawal ketika saya membelokkan mobil kekiri. Seperti biasa, saya sudah pasang sent kiri agar siapa pun pengendara yang sedang ada di belakang tahu bahwa saya akan belok ke kiri. Sebelum belok saya lakukan, saya pun melirik spion kiri untuk memastikan bahwa tidak ada kendaraan di sisi kiri saya. Namun, ketika mobil mulai membelok tiba-tiba ada motor dengan kecepatan cukup tinggi muncul di sisi kiri dan … brrrakkk!

Karena reflek, saya membanting stir ke kanan untuk menghindari tabrakan yang lebih parah. Tetapi saya juga menjadi kaget karena tepat di hadapan mobil ada orang yang sedang duduk diatas motor yang diparkir. Alhamdulillah, sekali lagi reflek saya bertindak benar dengan membelokkan kembali mobil sehingga tidak mengarah langsung kepada orang tersebut. Mobil akhirnya berhenti setelah menabrak pagar pembatas taman :((

Setelah berhenti, yang saya pikir pertama adalah orang yang nyaris saya tabrak. Pikiran saat itu sama sekali tidak peduli dengan motor yang tiba-tiba muncul di sisi kiri dan menabrak mobil. Saya hanya takut kalau orang yang sedang duduk di motor tadi ketabrak hidung mobil yang saya kendarai. Saya turun segera dari mobil dan melihat keadaan orang tersebut yang ternyata alhamdulillah sehat walafiat meskipun wajahnya sedikit pucat.

Singkat cerita, orang yang nyaris saya tabrak justru tidak marah sama sekali meskipun motornya juga agak rusak karena terdorong sisi kiri mobil saat saya belokkan. Yang ngotot malah si slonong boy yang dengan nekat menuduh saya telat menyalakan lampu sent sehingga dia … katanya … kalau tahu lebih awal tidak akan nekat mau menyalip .. lha #-o :-?? :-w

Beruntung dia membonceng seorang perempuan yang saya lihat cukup parah lukanya, jadi akhirnya rasa kasian dari diri saya muncul mengalahkan keinginan untuk adu mulut. Meskipun saya sudah megalah, ini si slonong boy masih juga ngotot kalau saya yang salah … ealaaa Mas, sampeyan ini udah jelas salah kok masih juga ngotot ya X-(

Beruntung ada seseorang datang melerai sehingga adu mulut pun bisa dihindari. Alhasil, setelah melakukan negosiasi dengan dibantu orang tersebut, saya akhirnya mengeluarkan uang Rp. 50.000 buat si cewek berobat dan Rp. 50.000 buat penngendara motor yang nyaris saya tabrak untuk membetulkan fullstep-nya yang rusak. Pffff #:-S

Akhirnya tragedi diakhiri dengan inisiatif dari saya untuk minta maaf dan kami pun saling memberi maaf.

Ah … heran saya dengan pengendara motor seperti ini. Saat saya dulu menggunakan motor tidak pernah saya melakukan hal-hal yang membahayakan seperti itu, apalagi sampai menabrak mobil yang sudah jelas mau belok. Bah.

Selesai?

Ternyata tidak! :(

Orang yang tadi membantu saya tersebut ternyata menagih jasa negosiasinya sebesar Rp. 50.000. Walah-walah, ternyata bau mulutnya juga bau orang baru minum. Duh #-o Ah sudahlah, saya malas ribut dengan orang seperti ini. Disatu sisi, meskipun mungkin agak mabuk, orang ini cukup lumayan juga sih membantu saya untuk negosiasi. Padahal bisa jadi mereka mau menerima negosiasi karena takut dengan orang ini ya? Dia pikir orang ini teman saya :))

Yah sudahlah, setelah saya coba tawar dia pasang tampang jelek, akhirnya saya keluarkan juga Rp. 50.000 untuk si negosiator mabuk ini.

Tabrakan Xenia

Tetapi biar bagaimanapun saya tetap masih bersyukur, yang hilang hanya materi yang insya Allah bisa dicari gantinya. Mobil rusak juga tanggungan asuransi yang hari ini baru saja saya urus. Mudah-mudahan minggu depan mobil sudah kembali mulus.

Oke, ini yang pertama bagi saya dan yang terakhir juga bagi saya. Jangan pernah lagi terjadi!

Kecelakaan ini terjadi hari Minggu, 2 Desember 2007 sekitar jam 20.30 di sektor 3 Bintaro Jaya Jakarta Tangerang.


20 komentar untuk “Ditabrak!”

  1. 1
    KaiToU
    berkomentar pada jam 4:11 am
    tanggal 5 December 2007

    Hehueheuhehehe.. PERTAMAX..!!
    *komendulubarubaca*

  2. 2
    KaiToU
    berkomentar pada jam 4:14 am
    tanggal 5 December 2007

    walah.. ati2 om.. jangan kapok bawa mobil, yah :D
    waduh.. gag salah koq malah ngeluarin duit banyak?
    dulu pernah juga seh, Kai yang ditabrak, tapi yang bayar juga..

    Hmm.. :-? dasar dunia yang aneh!

  3. 3
    silent
    berkomentar pada jam 8:10 am
    tanggal 5 December 2007

    susah bos, mo dibawa terus ke polisi juga bisa2 berakhir lebih malah.
    *sudah buruk sangka duluan sama polisi*.
    Saya sebagai pengendara motor juga suka benci. Soalnya sering banget mereka menerobos lampu merah.
    Udah jelas traffic light warna merah, masih aja tin-tin-tin, nyuruh minggir.
    *koq jadi curhat*

  4. 4
    Luthfi
    berkomentar pada jam 9:29 am
    tanggal 5 December 2007

    yee
    selalu gitu, yg besar ngalah utk yg kecil

  5. 5
    ayahshiva
    berkomentar pada jam 10:28 am
    tanggal 5 December 2007

    wah untung mobil di asuransiin, kalo gak bisa rugi 2 kali tuh

  6. 6
    ochie
    berkomentar pada jam 10:47 am
    tanggal 5 December 2007

    selalu gitu, yg besar ngalah utk yg kecil
    =================================
    Mobil kalah ma motor, motor kalah ma yang jalan kaki…tapi mobil kecil kalah juga tuh ma bis atau truk…

    Kaya gitu tuh orang tidak teredukasi dengan baik… (ikutan sebel..x()

  7. 7
    imam
    berkomentar pada jam 3:55 pm
    tanggal 5 December 2007

    duh.. untung mobilnya ga parah rusaknya… ck ck[-([-(

    “mana? mana mas.. /:)/:) yang bawa motor? sini tak bantuin mas.. daripada sama orang yang mabuk itu musti bayar.. mending ma saya ga bayar.. tapi *cepe* dulu donk >:/ wehehe.. ”

    Pengendara motor yang aneh.. [-x[-x[-x[-x laen kali jangan begitu ya.. *buat yang bawa motor*

  8. 8
    Fori
    berkomentar pada jam 5:10 pm
    tanggal 5 December 2007

    Turut berduka cita , Mudah – mudahan mendapat balasan yang lebih baik dari Allah. Yah, itulah seni berkendara di Jakarta, harus lebih banyak pasrah dan mawas diri, dan yang penting serahkan segalanya kepada Allah. Pengalaman & keahlian menyetir belum tentu jadi jaminan, masih banyak chaos di jalanan yang nggak bisa di prediksi. Dan satu lagi, spion nggak bisa 100% dipercaya karena ada death corner yang membuat object di samping mobil nggak kelihatan.
    Oh ya, jangan – jangan pengendara motor itu juga blogger & hari ini dia juga nulis blog dengan judul ” Menabrak mobil yang belok & ngasih sen mendadak” (sesuai argumen ybs). hehehe.

  9. 9
    suprie
    berkomentar pada jam 5:43 pm
    tanggal 5 December 2007

    wahhhh… yah ikhlasin aja om, siapa tau Allah membalas dengan yang lebih baik… daripada ribut gak karuan, ngabisin waktu, tenaga, dan pikiran… :)>-

  10. 10
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 6:20 pm
    tanggal 5 December 2007

    Tabrakan eh motor ngawur emang nyebelin… :(( **masih shock mode on**

    Perasaan dari dulu sebagai penumpang (baca penumpang motor maupun mobil) saya selalu mendukung tertib berlalu lintas…, kok gadis ABG itu gak ngingetin temannya supaya gak sok jagoan nyalib2 dari kiri. Dimana2 , di Indonesia, namanya nyalib dari kiri itu kan salah x(

  11. 11
    Donny Reza
    berkomentar pada jam 9:21 pm
    tanggal 5 December 2007

    @om riyo: kata temen saya yang anak hukum, memang sebaiknya jangan sampai berurusan dengan polisi, buntutnya bisa panjang…masuknya masalah pidana katanya. Yah, saya sih nggak ngerti om, tapi ternyata citra polisi belum bagus di sini…:(

    @tante yuliazmi: setuju sih, emang harusnya nggak boleh menyusul dari kiri, saya kalo bawa motor jarang nyusul malah :))

  12. 12
    Eko Anggoro
    berkomentar pada jam 11:11 pm
    tanggal 5 December 2007

    Kenapa gak telp aku mas? jam segituan aku masih di sektor 2, Huh.. jadi gemes..

  13. 13
    Riyogarta
    berkomentar pada jam 1:59 am
    tanggal 6 December 2007

    @KaiToU
    Yup, dunia yang aneh emang :-??

    @silent
    Hehehe, kayaknya bukan berburuk sangka, tapi memang yang sudah-sudah begitu :(

    @Luthfi
    Ya … jangan selalu begitu dong … yang betul ya sama-sama tertib dan saling menghargai ;)

    @ayahshiva
    Iya, namanya orang Indonesia … selalu masih ada untung :d

    @ochie
    Yup … setuju!

    @imam
    Eh … lumayan parah lho …

    @Fori
    :)) bisa jadi … jangan-jangan blogger juga. Oke … technorati

    @Suprie
    Betul .. setuju … itu lah yang akhirnya saya lakukan :)

    @Yuliazmi
    Namanya juga masih ABG :-?

    @Donny Reza
    Betul! Kalau urusan pidana itu masalahnya tidak bisa ditarik (di cancel).

    @Eko Anggoro
    Wah … gak bilang dih kalo lagi disana … :-w
    Btw, punya blog ya … wew :d

  14. 14
    mr.bambang
    berkomentar pada jam 11:59 am
    tanggal 6 December 2007

    Untungnya saya gak disana..kalau disana bisa tambah 50ribu lagi mas….hehehhehehehe

  15. 15
    Fauzan
    berkomentar pada jam 11:31 pm
    tanggal 6 December 2007

    Yang waeras emang musti ngalah :p

  16. 16
    Fauzan
    berkomentar pada jam 11:32 pm
    tanggal 6 December 2007

    Yang waras emang musti ngalah :p

  17. 17
    liezmaya
    berkomentar pada jam 12:06 am
    tanggal 7 December 2007

    wah pasti menyebalkan sekali [-(

  18. 18
    Riyogarta
    berkomentar pada jam 1:48 pm
    tanggal 7 December 2007

    @mr.bambang
    Wah bener .. untung kalau begitu :d

    @Fauzan
    Iya, setuju

    @liezmaya
    Bukan menyebalkan, tapi menyebalkan banget :(

  19. 19
    rd Limosin
    berkomentar pada jam 12:41 pm
    tanggal 9 December 2007

    Mana orangnya Mas Riyo?? ntar disamperin sama² o=>

  20. 20
    Corat - Coret » » Ke Micky Mocko Karena Si Unyil
    berkomentar pada jam 11:58 pm
    tanggal 13 December 2007

    […] mobil masih dibengkel, akhirnya saya janjian untuk berangkat bareng Linda bersama rombongannya sejak siang. Sampai di […]


Isi Komentar